Pilih Olahraga Sesuai Usia

IMG01841-20140424-0530

Sudah sekitar seminggu ini saya mengurangi olahraga badminton. Biasanya seminggu 2-3 kali latihan. Waktunya sore hari sepulang kerja. Awalnya masih mampu bermain 3 sampai 5 set. Tapi selesai pertandingan, capainya minta ampun. Meski sudah istirahat dan minum yang manis-manis, rasa letih itu belum hilang sepenuhnya.

Badan rasanya lemas dan kadang-kadang keluar keringat dingin setelah mandi. Rasanya seperti mau pingsan. Apa ini tanda-tanda kalau latihannya berlebihan? Memaksakan diri untuk berlatih keras dan kurang memperhatikan umur dan kondisi fisik.

Rasa letih itu terkadang setelah 2 hari baru hilang. Olahraga itu ‘kan tujuannya supaya badan sehat dan bugar. Tapi kalau justru rasa letih berkepanjangan, berarti ada yang salah selama ini.

Saya sering memaksakan main sampai 5 set. Padahal cukup 2 atau 3 set saja. Mungkin sudah waktunya mengurangi badminton dan beralih ke olahraga lain. Karena yang saya rasakan,  olahraga badminton ini banyak menguras tenaga meski mainnya double. Sekarang latihan badminton saya kurangi dan mulai mencoba jogging. Waktu latihannya pagi hari setelah sholat Subuh. Sekali latihan 15-20 menit. Lari-lari keliling dua lapangan badminton sampai 5 kali. Setelah itu senam.

Setelah itu istirahat mandi dan baru berangkat kerja. Setelah rutin jogging, badan nggak terasa terlalu letih lagi. Malah terasa lebih segar dan bersemangat.  Baru saya sadari, kalau saat ini saya harus memilih olahraga yang sesuai dengan umur. Waktu masih berumur 20 – 30 tahun, memang masih kuat sepakbola. Umur 30-40 tahun ganti main futsal dan badminton. Nah, kalau sudah di atas 40 tahun, lebih baik  saya pilih jogging, jalan kaki dan senam.

Memang sih masih ada teman kerja yang tetap main badminton meski umurnya lebih tua dari saya. Bahkan ada yang sudah di atas 50 tahun dan masih mampu main lebih dari lima set. Namun bukankah kondisi fisik setiap orang tidak sama? Saya nggak bisa ikuti cara dia berolahraga.

Menjaga kesehatan itu memang penting. Caranya dengan cukup istirahat,  makan makanan yang bergizi, juga dianjurkan berolahraga. Dan memilih cabang olahraga yang sesuai dengan kondisi fisik dan umur kita juga nggak kalah penting. Alih-alih berolahraga supaya badan sehat, rasa letih dan sakit yang akhirnya didapat.

24 pemikiran pada “Pilih Olahraga Sesuai Usia

  1. Waaa hati-hati om, seperti mas saya juga gitu kalo udah ketemu bola, main futsal 1 jam aja kan udah cukup ya om, ini mah kalo ada yang ngajakin tanding jadi 2 jam, kadang suka nggak sadar kalo lagi nggak fit, trus jadi keringat dingin mau pingsan gitu
    Semoga sehat selalu ya om, ayoo terus olah raga, tapi yang ringan2 aja mungkin😆

    1. Benar, Chris, selesai olahraga pernah ngerasain mau pingsan.😦 Badan lemas dan keluar keringat dingin. Kalo udah ada tanda gitu biasanya saya minta teh manis hangat.

      Siiplah, makasih sarannya. Biar badan sehat dan tetap bisa ngeblog.🙂

  2. walaupun menyehatkan tetep ga boleh berlebihan ya Mas, Mamah saya juga dulu pernah gitu mau mulai olahraga tapi kayaknya berlebihan akhirnya malah sakit.. paling aman kayaknya jogging dan jalan kaki yaa.. ^_^

  3. ih bagus banget gaya hidupnya…. lanjutkan!!
    ngiri deh. udah 2 tahunan ini gak aktip olahraga blass. hu hu… dulu masih sempat senam. giliran pindah di rumah sendiri dah ga sempat lagi. malah pas kuliah dulu aktip silat mas.. *inpo ga penting

  4. Aku biasa mas pit pitan tiap hari sama suami hihihi … pengen merutinkan renang lagi tapi nggak jadi jadi , pengen juga main seperti badminton tapi pakai bola kecil di´halaman belakang rumah, dulu sering main bersama suami, kalau main sering cekakan melulu mas, seneng banget, lompat lompat terus … hampir sama kayak Badminton itu😛

    1. Wah, kayaknya penyuka olahraga juga nih mbak El. Senangnya ya kalau olahraga bisa sambil guyon dan ketawa-ketawa sama keluarga….jadi nggak serius melulu suasananya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s